Ditpolairdasu Tangkap 266 Ribu Ton BBM Ilegal, Barang Bukti Dua Truk Tangki dan Kapal

Kapal pembawa ribuan BBM Ilegal. (Dok Ditpolairud)

BELAWAN, TheIndonesiaTimes  – Direktorat Polisi Air dan Udara (Ditpolairud) Polda Sumatera Utara melakukan penangkapan dan  penyelewengan Bahan Bakar Minyak (BBM) di Perairan Laut Belawan, Senin (05/12/22).

Keterangan dari Kabid Humas Poldasu Kombes Pol Hadi Wahyudi, S.H., S.I.K. menjelaskan  pengungkapan kasus ini bukan yang pertama kali di ungkap oleh jajaran Ditpolairud Poldasu.

Namun Pengungkapan Tindak Pidana ini adalah sekian kalinya yang telah diungkap oleh jajaran Ditpolairud Polda Sumatera Utara dan Juga Baharkam Polri.

Dengan Pengungkapan ini tentu berdampak positif bagi perekonomian Provinsi Sumatera Utara banyak Stakeholder lain yang dirugikan akibat Perbuatan Pidana yang dilakukan para Tersangka,” ucap Kombes Hadi.

Direktur Polairud Poldasu Kombes Pol Toni Ariadi Effendi, S.H., S.I.K. M.H. menyatakan Pasal yang ditetapkan kepada para tersangka yaitu Tindak Pidana Bumi dan gas (Migas) dan dari hasil pengungkapan BBM Ilegal Ditpolairud Poldasu berhasil melakukan penyitaan di Kapal sebanyak 232.000 Liter BBM jenis Solar dan 34.000 Liter BBM Jenis Pertalite dari 2 (Dua) Unit Truk Tangki.

Dua truk tangki pemnawa BBM Ilegal. (Dok Ditpolairud)

“Dalam kasus ini dikenakan pasal yang ditetapkan kepada para tersangka yaitu Tindak Pidana Migas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 54 UU No.22 Tahun 2001 Tentang Minyak dan Gas Bumi, Pasal 263 ayat 1 dan Pasal 55 KUHPidana, kita melakukan penyitaan di kapal sebanyak 232.000 liter BBM jenis Solar dan 34.000 Liter BBM Pertalite dari 2 (Dua) Unit Truk Tangki” ungkap Toni.

Kombes Pol Toni Ariadi menegaskan dalam peristiwa itu petugas  telah mengamankan Tiga Orang Tersangka, Dua orang bertugas sebagai Supir Truk Tangki dan satu orang yang memasok BBM Ilegal.

Dimana ketiga Tersangka ini sudah kita amankan Sebanyak Tiga orang, Dua Orang Pengendara Truk Tangki dan Satu Orang Pemasok BBM Ilegal,” tegas Dirpolairud Poldasu.

Pengungkapan Kapal bermuatan BBM Ilegal ini merupakan hasil kerjasama Baharkam Mabes Polri, “Penangkapan ini bekerjasama dengan Kapal Patroli KP- Kedidi yang BKO dari Korps Polairud Baharkam Polri,” ungkap Kombes Toni.

Modus Operandi yang dilakukan para tersangka yaitu dengan mencampurkan Bahan Bakar Minyak (BBM) yang tidak sesuai aturan.

Dari Modus ini  para pelaku yang  mengambil bahan bakar minyak mentah dari wilayah perlak Provinsi Aceh kemudian dibawa ke kabupaten Langkat dan diolah disana lalu menggunakan truk tangki dibawa ke pelabuhan belawan,” ucap Kabid Humas Poldasu.

Dalam temu  ini Tampak hadir dalam Konferensi Pers tersebut Kepala Syahbandar Belawan yang hadir dalam konferensi pers tersebut memberikan apresiasi atas keberhasilan Ditpolairud Poldasu yang berhasil mengungkap BBM Ilegal di perairan Belawan.

Dan katanya Kami memberikan apresiasi kepada Ditpolairud Polda Sumut atas keberhasilan dalam menangani perkara ini, Syahbandar sendiri di bawah kementrian perhubungan tetap membutuhkan Bimbingan dari Kapolda Sumut dalam menangani kejahatan di laut. 

Namun sepenuhnya soal hukum di laut itu berada di kepolisian daerah Sumatera Utara, kedepan pihak Syahbandar akan tetap membuka diri untuk bekerja bersama dalam menjaga kedaulatan laut Sumatera Utara,” ucapnya dihadapan awak media. (Binsar Simatupang)